JIKA ADA ENERGI TERBARUKAN, APAKAH MOBIL LISTRIK “RAMAH LINGKUNGAN”?

Mobil Listrik – Bahkan jika Anda menandatangani kontrak dengan perusahaan listrik yang berspesialisasi dalam energi terbarukan, listrik yang sampai ke rumah Anda adalah “campur aduk” dan Anda tidak dapat memilih listrik. Kami bertanya kepada Dr. Koichi Hatamura tentang tenaga listrik jika BEV menyebar.

Koichi Hatamura, yang mengembangkan mesin siklus Miller supercharged Lysholm pertama di dunia di Mobil Listrik Mazda , sebenarnya tidak bergabung dengan Mazda sebagai spesialis ICE (mesin pembakaran internal). Dia mengambil jurusan bioengineering dan bergabung dengan Monil Listrik Mazda sebagai staf pengembangan sistem rem dan hybrid untuk sistem transportasi baru.

mobil listrik

Contents

Namun, proyek ini gagal dan saya terlibat dalam pengembangan ICE.

Pengarangnya, Makino, melihatnya sebagai penyangkalan ICE dalam arti tertentu, mengatakan, “Lebih baik tidak memiliki mesin.” Saya jelas bukan pendukung ICE. Hanya saja saya yang menilai secara numerik saja, “Yang baik itu baik, yang tidak baik itu tidak baik.” Dia juga skeptis tentang argumen UE (Uni Eropa) saat ini bahwa “yang kita butuhkan hanyalah BEV (Battery Electric Vehicles).” Temanya adalah “Apakah BEV terbaik jika ada energi terbarukan?” Pola tersebut dirangkum di bawah ini.

Makino (= M di bawah) :

Apakah menurut Anda BEV diperlukan di Jepang saat ini mobil listrik? Naskah pada bab sebelumnya didasarkan pada model sederhana dari 10 rumah dan 10 mobil. Jika jumlah BEV terus bertambah dengan margin daya saat ini, tidak mungkin memasok daya ke BEV. salah satu dari 10 kendaraan tersebut adalah BEV, jumlah listrik tersebut dapat ditutupi pada siang hari di hari yang cerah ketika, jika beruntung, kita dapat memperoleh manfaat dari pembangkit listrik tenaga surya. Jika matahari tidak muncul, daya tembak pasti akan mengambil alih.

Hatamura : Ada makalah tentang simulasi akademik.

Ramalan bauran tenaga listrik Jepang untuk tahun 2030 mengasumsikan 10 juta BEV. Konsumsi listrik “Honda e” adalah 135Wh/km (artinya 135Wh listrik diperlukan untuk menjalankan 1 km). Pertanyaannya adalah kapan harus mengisi daya. Untuk pengisian daya setelah kembali ke rumah, peningkatan pembangkit listrik termal akan meningkatkan emisi CO 2 sebesar 5,3 juta ton. Optimalkan pengisian daya, yaitu 3,9 juta ton jika diisi ulang saat energi terbarukan tersedia, simpan dalam BEV untuk “digunakan nanti” saat pembangkit tenaga surya dan angin terlalu tinggi, dan saat energi terbarukan tidak tersedia gunakan V2G (vehicle-to-grid = suplai dari mobil ke jaringan listrik). Dengan kata lain, optimalisasi charging dan discharging akan menghasilkan peningkatan sebesar 1,5 juta ton. Jika BEV digunakan untuk pengoptimalan pengisian/pengosongan, peningkatan emisi CO2 dapat ditekan . Jika Anda mengisinya segera setelah kembali ke rumah, itu berarti hampir tidak ada energi terbarukan yang dapat digunakan.

See also  Bosch & Mercedes-Benz Sistem parkir tak berawak pertama di dunia menerima persetujuan untuk penggunaan komersia

Titik buta BEV yang dapat diisi ulang kapan saja: Contoh perhitungan uji coba berdasarkan perkiraan campuran pembangkit listrik 2030 untuk Jepang (rasio daya termal: 56,1%, rasio tenaga nuklir: 21,1%, rasio energi terbarukan: 22,9% ) dengan 10 juta BEV. BEV dapat ditagih kapan saja, tetapi banyak pengguna yang menggunakan mobil setiap hari menagih setelah kembali ke rumah. Faktanya, hal ini menyebabkan pengisian daya pada saat permintaan daya meningkat untuk pengadaan mobi listrik, menghasilkan peningkatan keluaran pembangkit listrik termal.

M : Pembangkit listrik mana yang akan menyediakan daya yang dibutuhkan untuk pengisian daya saat BEV berjalan untuk kendaraan mobil listrik?

Dengan kata lain, ini adalah konsep catu daya marjinal, tetapi tidak umum digunakan di dunia. Kami menggunakan faktor emisi CO2 rata-rata sumber daya (emisi CO2 per unit pembangkit listrik) , dengan asumsi bahwa semua pembangkit listrik meningkatkan pembangkit listrik pada tingkat yang sama dan BEV mengisinya. Ini tidak sesuai dengan kenyataan. ICCT (Dewan Internasional untuk Transportasi Bersih), yang menuduh VW (Volkswagen) melakukan penipuan gas buang , menghitung emisi CO BEV di LCA menggunakan rata-rata daya, dan itu jauh lebih kecil daripada HEV.2 Selain itu, waktunya adalah Juli 2021,

tepat sebelum Uni Eropa mengumumkan Fit for 55, sebuah pedoman tindakan untuk mengurangi emisi CO2 . Saya seorang jurnalis, jadi saya selalu skeptis, dan dari pengalaman saya sebelumnya meliput UE dan sekitarnya dengan tema mobil CO 2. dapat mengatakan bahwa terlepas dari apakah ada keadilan atau tidak, semua pemikiran selain penyebaran BEV akan dipertimbangkan. Saya menyaksikan pemikiran ultra-kiri yang menyangkalnya. Itu sebabnya saya merasa ada sesuatu di balik penolakan ICCT terhadap sumber daya marjinal.

Hatamura : Ya, saya tidak meragukan dengan adanya mobil listrik. Saya mengerti apa yang ICCT katakan tentang “e-fuel tidak berguna karena tidak efisien.”

Penggunaan pembangkit listrik energi terbarukan tentunya lebih efisien karena untuk BEV. Namun, sulit bagi pengguna untuk mengontrol kapan harus mengisi daya BEV mereka. Keunggulan eFuel adalah Anda dapat dengan bebas memilih di mana dan kapan menggunakannya. Turbin angin yang dipasang di Chili, misalnya, menghasilkan listrik empat kali lebih banyak daripada di Jerman, sehingga efisiensi parsial tidak cukup.

M : Untuk Komisi Uni Eropa dan Parlemen Uni Eropa,

BEV bukan lagi sebuah agama, jadi mereka akan mengirimkan Tentara Salib kepada orang yang tidak mereka sukai dan mengalahkan mereka. Serangan e-fuel juga merupakan bagian dari itu, dan di balik fakta bahwa percuma mempertimbangkannya. Anda dapat melihat maksud dariSaya tidak ingin Anda mempertimbangkannya.”

Hatamura : Saya melihat e-fuel memiliki potensi.

Hidrogen yang berasal dari energi terbarukan untuk pembuatan e-fuel dapat diproduksi di tempat dan waktu yang paling efisien, namun pengisian BEV sepenuhnya tergantung pada pengguna. Saya tidak tahu apakah itu akan mengisi daya ketika ada kelebihan energi terbarukan.

M : Masih ada bahasa kasar di Eropa. Seorang sarjana Inggris berkata tentang mobil listrik.

“Tidak ada cerita bodoh seperti pasokan listrik marjinal.” Ia mengatakan, meski kebutuhan listrik meningkat, emisi CO 2 tidak akan meningkat karena Cap-and-TradeETS (Emissions Trading System) . Ini adalah ide dasar Uni Eropa, dan ide pengaturan CO 2 dengan TtW (tank to wheel = mengemudi dengan energi di tangki bahan bakar kendaraan atau aki kendaraan. Konsep melihat konsumsi energi hanya selama tahap mengemudi) adalah yang utama.Asli Faktanya, meskipun tenaga panas yang akan mendukung peningkatan permintaan listrik karena pengenalan BEV, CO2 tidak akan meningkat karena energi terbarukan akan meningkat lebih dari permintaan BEV . Namun, peningkatan permintaan pengisian BEV sebenarnya didukung oleh tenaga termal.

See also  Suzuki meluncurkan layanan langganan mobil baru “Suzuki Fixed Price My Car 7” secara nasional

Hatamura : Saya pikir ide tentang sumber daya marjinal itu benar.

Saat mengisi daya BEV, metode apa yang akan digunakan untuk menghasilkan permintaan daya tambahan untuk keperluan rumah tangga dan industri pada saat itu? Itulah catu daya marjinal. Jika ini adalah pembangkit listrik tenaga batu bara, itu akan menjadi masalah besar.

M : Marginal berarti “titik keuntungan marjinal” atau “titik keseimbangan”

Bila digunakan dalam ilmu ekonomi, jadi ungkapan ini juga berlaku untuk BEV. Di Jepang, efisiensi pembangkit listrik WtT (well-to-tank = dari ekstraksi sumber daya pembakaran ke transportasi, pemurnian, dan penyimpanan dalam tangki bahan bakar kendaraan atau baterai on-board) adalah 0,510 pada 2018 menurut perhitungan Badan Energi. Namun, ketika saya mewawancarai berbagai bidang, banyak orang mengatakan, “Level 0,4”. Angka ini sebagian besar tidak akan berubah pada musim panas 2022. Jika dikonversi ke bensin sebesar 0,4, mobil bensin lebih irit.

Hatamura : Seorang sarjana yang menghitung berapa sumber daya marjinal untuk BEV di Swedia, mengatakan bahwa itu adalah “tenaga batu bara Polandia”.

Diperoleh dari jaringan transmisi lintas batas. Sekitar 90% energi ditutupi oleh tenaga nuklir dan pembangkit listrik tenaga air. Dalam kasus Jepang, seperti yang ditunjukkan pada simulasi di awal, jika BEV diisi setelah kembali ke rumah, sumber daya marjinal adalah berbahan bakar batu bara atau berbahan bakar gas alam, sehingga menggunakan faktor emisi CO 2 dari pembangkit listrik termal adalah dekat dengan kenyataan .

M : Ketika tenaga surya melebihi permintaan di siang hari, tenaga surya menjadi sumber tenaga marjinal.

Ketika permintaan listrik meningkat di malam hari dan setelahnya, jika V2H (vehicle-to-home = catu daya dari BEV ke rumah) habis, pembangkit listrik termal dapat dikurangi. Berpikir seperti ini adalah sumber daya marjinal, dan meskipun saya mengatakan sesuatu yang cukup jelas, untuk beberapa alasan saya tidak bisa mendapatkan persetujuan saya. Di Jepang, hanya kogenerasi dan energi terbarukan yang menggunakan metode pembangkit listrik marjinal.

Hatamura : Benar bahwa jumlah emisi CO2 terkait dengan konsumsi daya BEV

Diremehkan. Itu sebabnya dikatakan bahwa BEV akan menjadi siswa teladan dan HEV (kendaraan listrik hibrida) dan e-fuel tidak diperlukan. Eropa dan Amerika Serikat juga bergerak ke arah ini.

M : Cina yang layak, dan negara mengarahkan bahwa HEV diperlukan sampai tenaga listrik di dunia menjadi layak, bukan BEV.

Di latar belakang adalah rencana 100 pembangkit listrik tenaga nuklir, dan kami percaya bahwa dekarbonisasi adalah tenaga nuklir. Tenaga nuklir telah dipulihkan reputasinya di UE dan Amerika Serikat, tetapi rute realistis China sangat bagus. Semuanya mengutamakan pasokan yang stabil dan tidak menimbulkan kebingungan di dunia.

Hatamura : Mempertimbangkan emisi CO 2 dalam hal sumber daya rata-rata, elektrifikasi tidak banyak meningkatkan CO 2 ,

Jadi kami ingin melistriki lebih banyak lagi. Sebaliknya, faktor emisi CO 2 pada tahun 2050 akan sangat kecil, artinya walaupun konservasi energi (power saving) dilakukan, CO 2 hampir tidak akan berkurang. Perhitungan kredit CO2 juga rata-rata daya, jadi motivasi juga dipotong di sini . Namun, mengingat catu daya marjinal, efek hemat energi menjadi dua kali lipat atau tiga kali lipat. Sebagai seorang politikus, saya mengerti bahwa ini memusingkan.

M : Artinya, sudah terlambat untuk mengatakan, Jangan panik atau Tenang saja, sedikit demi sedikit.”

Namun, sama sekali tidak ada gunanya mempromosikan penyebaran BEV tanpa mengatakan yang sebenarnya. Perlu juga kita sebarkan secara luas bahwa ungkapan “BEV ramah lingkungan” sebenarnya bersyarat. Jurnal ini memiliki kewajiban untuk melakukannya.

See also  5+ Tips Menentukan Mobil Bekas Menggunakan Kualitas Terbaik - Ibest

Hatamura : Apa sumber daya marjinal jangka panjang? Saya benar-benar tidak tahu karena itu tergantung pada kebijakan.

Namun, dengan kata lain, akan diputuskan jika kebijakan itu diputuskan. Sebuah makalah Inggris dari sekitar tahun 2010 menganjurkan bahwa “jika permintaan listrik meningkat, pembangkit tenaga nuklir akan meningkat.” Dalam hal ini, sumber daya marjinal jangka panjang adalah tenaga nuklir. Seiring meningkatnya BEV, sumber daya marjinal akan menjadi pembangkit listrik tenaga nuklir. Jadi tidak ada CO2 yang dipancarkan. Ada kebijakan seperti itu. Jika kebijakan diadopsi untuk menghentikan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara sesegera mungkin dengan menekan peningkatan BEV dan mengurangi permintaan listrik, pembangkit listrik tenaga batu bara akan menjadi sumber daya marjinal, dan BEV akan mengeluarkan lebih banyak CO 2 daripada bertenaga mesin. kendaraan .

M : Ketika saya mewawancarai seorang ahli tenaga listrik, mereka berkata untuk kendaraan mobil listrik,

“Ada perhitungan yang rumit antara komposisi tenaga listrik dan rencana masa depan, dan itu bukan masalah sederhana.” “Siang hari kerja. Hari berawan tanpa sinar matahari. Kami akan menyesuaikan campuran dayanya, jadi tidak masalah apakah ada BEV atau tidak.” Saat saya bertanya, “Apa yang akan terjadi jika sejumlah besar BEV mulai mengisi daya di siang hari yang mendung saat tidak ada sinar matahari?” Dimanapun tenaga batu bara berlimpah, sumber daya marjinal BEV seringkali memiliki tenaga batu bara. Tapi para ahli listrik enggan mengakuinya.

Hatamura : Nah, ada berbagai keadaan, dan tenaga listrik sangat terikat dengan kebijakan nasional,

Jadi meskipun kita menolaknya dari lubuk hati kita, itu tidak akan menyala. Namun, secara logis, BEV tidak netral karbon kecuali pada saat energi terbarukan surplus dan pembangkit listrik dibatasi. Dikatakan bahwa pembangkit listrik dengan penyimpanan yang dipompa harus digunakan, tetapi jika air bendungan digunakan, tenaga termal akan mengkompensasi penurunan berikutnya dalam pembangkit listrik dengan penyimpanan yang dipompa.

M : Nah, kita harus terampil menghemat dan menggunakan jumlah daya yang dihasilkan selama periode pembatasan energi terbarukan,

Dan e-fuel dapat menjadi sarana untuk mencapai tujuan tersebut. Baterai memiliki waktu penyimpanan yang singkat. Di Jepang, pembangkit listrik hidrogen sudah cukup. Industri mobil Eropa juga mempertimbangkan untuk membuat e-fuel di Chili dan mengimpornya.

Ketika tenaga surya surplus di siang hari: Energi terbarukan tidak stabil, dan situasi yang ditunjukkan pada gambar di sebelah kanan benar-benar terjadi. Saat itu hari Minggu dan permintaan listrik rendah, tetapi sinar matahari aktif di siang hari. Kalaupun jumlah tenaga surya yang dihasilkan diserap oleh tenaga pemompaan dan dibangkitkan pada malam hari, akan terjadi surplus tenaga pada siang hari, sehingga pembangkitan tenaga surya ditekan. Ketika energi terbarukan aktif, aturannya adalah (1) pembatasan output daya termal dan pemanfaatan pembangkit listrik penyimpanan yang dipompa, (2) transmisi daya ke wilayah lain, (3) pembatasan keluaran biomassa, (4) pembatasan tenaga surya dan angin listrik, (5) pembatasan tenaga nuklir, tenaga air, dan tenaga panas bumi Namun, ⑤ secara teknis sulit.

Hatamura : Yang menurut saya menguntungkan adalah BEV yang dapat ditukar dengan baterai.

Jika pelaku usaha menagih ketika ada surplus energi terbarukan (harga listrik rendah), itu bisa menjadi karbon netral. Jauh lebih bermanfaat daripada pengisian daya pribadi.

M : Dulu UE mengambil sikap bahwa “masyarakat umum seharusnya percaya begitu saja pada BEV,”

Tetapi sekarang ada reaksi balik terhadap rute netral karbon yang berlebihan, baik di dunia dana maupun di antara perusahaan. Secara pribadi, saya pikir ini adalah “tindakan menghilangkan zat beracun sebagai organisme hidup”, tetapi saya berharap ini akan memicu diskusi yang hidup.

You May Also Like

About the Author: author